Latest topics
» Bahaya Logam Berat Bagi Kesehatan ( Bag 2)
Wed Dec 07, 2016 2:14 pm by Firman

» Bahaya Logam Berat Bagi Kesehatan ( Bag 1)
Fri Dec 02, 2016 2:32 pm by Firman

» SOD Alami
Thu Dec 01, 2016 4:55 pm by Firman

» Mengenal Enzim (Bag. 2)
Sat Nov 26, 2016 10:59 am by Firman

» Mengnal Enzim (bag. 1)
Fri Nov 18, 2016 2:46 pm by Firman

» Tak Perlu Suntik Kolgen , Ada Cara Alami Pertahankannya
Thu Nov 17, 2016 10:19 am by Firman

» Apa Perbedaan Jenis Kolagen?
Thu Nov 10, 2016 10:55 am by Firman

» Sumber Terbaik Omega-3
Fri Nov 04, 2016 2:52 pm by Firman

» Kalium, Sumber, Fungsi, dan Manfaat
Fri Oct 28, 2016 5:19 pm by Firman

Social bookmarking

Social bookmarking Digg  Social bookmarking Delicious  Social bookmarking Reddit  Social bookmarking Stumbleupon  Social bookmarking Slashdot  Social bookmarking Furl  Social bookmarking Yahoo  Social bookmarking Google  Social bookmarking Blinklist  Social bookmarking Blogmarks  Social bookmarking Technorati  

Bookmark and share the address of Luxor Indonesia Forum on your social bookmarking website


Cegah DM di usia Produktif

Topik sebelumnya Topik selanjutnya Go down

Cegah DM di usia Produktif

Post  sendi on Wed Apr 06, 2016 4:35 pm

Diabetes meski sudah sering diulas di dalam forum ini kiranya masih dapat diulas dalam berbagai macam sudut pandang. Kali ini ingin diulas mengenai diabetes di usia produktif. Sakit apapun jenisnya tentu menganggu rutinitas dan aktifitas sehari-hari. Apabila sakit yang diderita beresiko munculnya komplikasi maka akan menjadi perhatian lebih bahwa sakit saat ini beresiko menjadi lebih berat dikemudian hari bisa saja terjadi. Sekarang bagaimana jika hal ini terjadi di usia produktif?

Dalam sebuah acara temu ilmiah di Jakarta seorang pakar kesehatan mengatakan bahwa dari 8.6 juta orang yang menderita diabetes ,5-10 persen diantaranya sudah menderita komplikasi akibat penyakit ini. Sisanya bukan berarti tidak mengalami komplikasi, namun bisa jadi dipengaruhi oleh pengetahuan yang kurang mengenai penyakit ini.
Pasien diabetes terbanyak terdapat pada usia 40-59 tahun, kemudian kedua terbanyak pada usia 20-19 tahun. Sedangkan range usia Diabetes berada pada kisaran 20-79 tahun. Tentu menjadi sebuah keprihatinan bahwa di saaat usia produktif justru banyak waktu terbuang untuk menangani keluhan akibat DM maupun komplikasinya. Kualitas hidup dan kesehatan yang menurun memberikan dampak yang cukup berarti bagi pasien sehingga pemulihan tidak hanya pengobatan fisik namun juga perlu psikis dengan membangkitkan semangat hidup penderita.

Penanganan diabetes memang sejatinya bukan dilakukan ketika sudah terkena namun lebih daripada itu pencegahan diusia muda perlu dilakukan. Edukasi kesehatan khususnya bagi para pekerja muda dapat menjadi salah satu cara untuk membangun semangat hidup sehat sejak dini.
Mengambil pesan sehat dari salah seorang pakar kesehatan mengenai tips mencegah DM selagi muda adalah : Yang pertama adalah perubahan pola hidup anak muda agar menjauhi life style penyebab diabetes seperti di atas.

"Ada 2 pesan. Yang pertama, lakukan aktivitas fisik.” Ujar Prof Sidartawan. Aktivitas fisik yang dimaksud adalah olahraga, yang harus dilakukan secara rutin. Olahraga membuat metabolisme gula menjadi lancar, kerja pankreas yang prima dan mengurangi stres yang bisa memicu orang terkena diabet. Olahraga seperti apa yang disarankan? Olahraga yang disarankan adalah olahraga yang dilakukan rutin setiap hari selama 30 menit tiap hari sebanyak 5 kali dalam seminggu.Olahraga itu bisa berupa jalan kaki, bersepeda atau renang. Mudah saja, tidak mahal dan tidak memerlukan biaya yang besar. Olahraga secara rutin bisa membakar kelebihan sumber energi di dalam tubuh. Selain itu, olahraga juga menjaga berat badan tetap ideal atau paling tidak menjaganya agar tidak makin gemuk.

"Yang kedua, makanlah dengan benar. Harus balance, jangan over eat,"
Makan dalam porsi “gendut” apalagi tanpa diimbangi olahraga, menurut Prof Sidartawan bisa memicu obesitas atau kegemukan. Jika sudah seperti ini, berbagai macam penyakit seperti mudah sekali menjangkiti tubuh, termasuk di antaranya adalah diabetes. Karena itulah penting sekali mengatur pola makan yang sehat agar terhindar dari kegemukan. Porsi yang tepat sebaiknya diterapkan juga baik dalam menu harian atau pada jamuan makan.

Nah, sebagai tambahan dalam bentuk suplemen konsumsi Spirulina Pacifica dari Luxor. Memang bukan suplemen pencegah DM tapi merupakan makanan atau nutrisi lengkap dari alga hijau biru yang kaya nutrisi mulai dari asam amino esensial, asam lemak esensial, vitamin, mineral dan antioksidan semua ada di dalamnya. Konsumsi 2x5 – 3x5 tab setiap hari membantu melengkapi kecukupan gizi. Spirulina Pacifica merupakan makanan kesehatan yang aman dikonsumsi dalam jumlah yang tepat sesuai anjuran.

sendi

Jumlah posting : 772
Points : 2191
Reputation : 7
Registration date : 15.02.08

Lihat profil user

Kembali Ke Atas Go down

Topik sebelumnya Topik selanjutnya Kembali Ke Atas


 
Permissions in this forum:
Anda tidak dapat menjawab topik