Latest topics
» Bahaya Logam Berat Bagi Kesehatan ( Bag 1)
Fri Dec 02, 2016 2:32 pm by Firman

» SOD Alami
Thu Dec 01, 2016 4:55 pm by Firman

» Mengenal Enzim (Bag. 2)
Sat Nov 26, 2016 10:59 am by Firman

» Mengnal Enzim (bag. 1)
Fri Nov 18, 2016 2:46 pm by Firman

» Tak Perlu Suntik Kolgen , Ada Cara Alami Pertahankannya
Thu Nov 17, 2016 10:19 am by Firman

» Apa Perbedaan Jenis Kolagen?
Thu Nov 10, 2016 10:55 am by Firman

» Sumber Terbaik Omega-3
Fri Nov 04, 2016 2:52 pm by Firman

» Kalium, Sumber, Fungsi, dan Manfaat
Fri Oct 28, 2016 5:19 pm by Firman

» Manfaat Betakaroten
Fri Oct 21, 2016 4:35 pm by Firman

Social bookmarking

Social bookmarking Digg  Social bookmarking Delicious  Social bookmarking Reddit  Social bookmarking Stumbleupon  Social bookmarking Slashdot  Social bookmarking Furl  Social bookmarking Yahoo  Social bookmarking Google  Social bookmarking Blinklist  Social bookmarking Blogmarks  Social bookmarking Technorati  

Bookmark and share the address of Luxor Indonesia Forum on your social bookmarking website


Bagaimanakah Proses Penyembuhan Luka SJS

Topik sebelumnya Topik selanjutnya Go down

Bagaimanakah Proses Penyembuhan Luka SJS

Post  Firman on Mon Feb 17, 2014 11:17 am

Steven Johnson Syndrome atau biasa disingkat SJS merupakan syndrom kelainan kulit pada selaput lendir orifisium mata gebital atau dengan kata lain , reaksi yang melibatkan kulit dan mukosa (selaput lendir) yang berat dan mengancam jiwa ditandai dengan pelepasan epidermis, bintil berisi air dan erosi/pengelupasan dari selaput lendir. Namun banyak orang awam yang mendefinisikan SJS sebagai penyakit alergi terhadap obat-obatan khususnya antibiotik.

Penyakit ini menyerang selaput lendir,  meliputi selaput bening mata,  bibir bagian dalam dan rongga mulut, genital dan anus. Adapun gejala- gejala awalnya bisa mirip dengan flu, seperti demam,  gangguan saat menelan,  pegal-pegal atau nyeri di tubuh, sakit kepala, dan sesak napas, hanya saja ada tanda kemerahan atau ruam merah pada kulit,  munculnya  bintil berisi air (seperti cacar) yang terasa sakit bahkan hingga menyebabkan kulit  mengelupas dan melepuh. Pada perkembangannya biasanya penderita sampai tidak bisa membuka mata dan mulutnya karena terjadinya gangguang atau infeksi di selaput lendir, selain itu di beberapa kasus juga bisa mengakibatkan penderita susah buang air kecil dan fesesnya berwarna hitam.

Ketika kulit kita mengalami luka maka proses penyembuhannya terjadi melalui beberapa fase, yaitu fase inflamasi, proliferasi, dan remodeling. Pada saat kulit terluka maka terjadi proses inflamasi dan pembuluh darah akan mengalami penyempitan untuk mencapai proses hemostasis, setelah hemostasis tercapai terjadi pelebaran pembuluh darah dan permeabilitas pembuluh darah meningkat sehingga sel-sel inflamasi akan tertarik ke luka dan membantu dalam pembersihan luka. Sel inflamasi tersebut salah satunya adalah makrofag yang akan menarik fibroblas dan merangsang pembentukan kolagen. Tahap selanjutnya adalah proliferasi, dimulai pada hari ketiga dimana kolagen akan mulai terbentuk dan jumlah kolagen total meningkat selama 3 minggu sampai terjadi keseimbangan antara pembentukan dengan pemecahan kolagen dan merupaan suatu tanda memasuki fase remodeling. Pada fase remodeling, peningkatan produksi dan penyerapan kolagen berlangsung selama 6 bulan-1 tahun.

Proses penyembuhn luka tersebut memerlukan nutrisi yang baik sehingga penting bagi seseorang yang mengalami luka untuk memenuhi asupan gizinya. Berikut ini zat gizi yang penting bagi penyembuhan luka :

1. Protein
Protein yang dibutuhkan dalam proses penyembuhan luka adalah kolagen. Kekurangan protein menyebabkan perpanjangan dari fase inflamasi, menghambat terjadinya fibroplasia, sintesis kolagen dan proteoglikan, menghambat proses remodeling. Protein terdiri dari asam amino dan salah satu asam amino terpenting dalam proses penyembuhan luka adalah arginin. Arginin akan mempengaruhi pembetukan kolagen dan berhubungan dengan produksi nitric oxide yang bersifat bakterisid dan membantu penyembuhan luka melalui perubahan hemodinamik dan mikrovaskuler. Oleh karena protein memegang peranan paling utama dalam penyembuhan luka, maka dianjurkan bagi pasien pasca operasi atau setelah mengalami suatu luka untuk mengkonsumsi berbagai makanan sumber protein.

2. Karbohidrat
Pada saat terjadi proses penyembuha luka maka tubuh akan mengalami hipermetabolik, dan akan dibutuhkan banyak karbohdirat. Aktivitas sel dipicu oleh ATP yang diperoleh dari glukosa, nantinya akan menghasilkan energi yang digunakan selama proses inflamasi. Jika karbohidrat kurang, maka tubuh akan memecah protein sebagai sumber energi bagi aktivitas sel.

3. Lemak
Lemak sebagai penyusun dari membran sel memang masih belum jelas mengenai perannya dalam proses penyembuhan luka. Namun, kekurangan lemak dapat menyebabkan perlambatan dari proses penyembuhan. Asam lemak omega-3 bertindak sebagai anti inflamasi tetapi dapat juga menghambat proses pembekuan darah yang penting dalam prenyembuhan luka.

4. Vitamin dan Mineral
Vitamin A berperan dalam proses epitelisasi, perkembangan jaringan tulang, diferensiasi sel, dan fungsi sistem imun. Pada proses inflamasi penyembuhan luka, vitamin A dapat mempercepat proses terjadinya inflamasi.
Sedangkan vitamin C berperan dalam pembentukan kolagen dan membantu migrasi netrofil dan transformasi limfosit. Vitamin K sangat berperan dalam proses pembekuan darah.
Zinc sebagai mineral yang ikut dalam proses penyembuhan luka, karena membantu sintesis DNA, dan proliferasi sel.

Sebenarnya, tidak ada vitamin dan mineral yang tidak membantu proses penyembuhan luka tetapi harus dipenuhi zat gizi mana yang paling berperan dalam proses penyembuhan luka, yaitu protein.

KANDUNGAN JELLY GAMAT

Protein
 Mengandung asam amino esensial dan non esensial yang diperlukan oleh sel tubuh untuk pembentukan sel baru.
 Membantu perbaikan jaringan sel yang rusak
 Berperan dalam pembentukan antibodi
 Berperan dalam pembentukan enzim dan hormon dalam tubuh.

Kolagen
 Membantu pertumbuhan jaringan kulit. Otot dan tulang
 Menghambat penuaan dini, mempercantik kulit
 Meringankan keluhan pada luka lambung
 Meningkatkan imunitas tubuh

Mineral
 Besi / Fe : membantu pembentukan sel darah merah
 Zink / Zn : berperan dalam produksi insulin dan sperma
 Magnesium / Mg : membantu kerja sistem saraf dan fungsi jantung
 Cromium / Cr : Meningkatkan kualitas fungsi insulin untuk menjaga kadar gula darah
 Selenium / Se : Antioksidan, meningkatkan daya tahan tubuh.

Bio Active Element / CGF
Menstimulus proses regenerasi atau peremajaan sel dan berperan untuk mempercepat penyembuhan luka.

SPIRULINA
Spirulina Pacifica merupakan makanan kesehatan alami yang bersifat basa (alkaline food) kaya akan zat gizi esensial yang diperlukan oleh tubuh untuk menjaga pH darah (tubuh) yang cenderung basa dan juga berguna untuk meningkatkan daya tahan tubuh

Ex-tar C
Ex-tar C Plus merupakan antioksidan kuat yang bekerja untuk melindungi tubuh, mencegah reaksi berantai dari radikal bebas sekaligus menstimulus sel imun untuk memperkuat daya tahan tubuh manusia.

Vitaluxor
Vitaluxor merupakan minyak ikan yang diproses dari ikan herring dan ikan sardine yang berasal dari perairan laut dalam Norwegia. Vitaluxor mengandung asam lemak tak jenuh ganda yang sangat bermanfaat bagi tubuh yaitu Omega 3 DHA & EPA

Firman

Jumlah posting : 102
Points : 304
Reputation : 0
Registration date : 05.06.13

Lihat profil user

Kembali Ke Atas Go down

Topik sebelumnya Topik selanjutnya Kembali Ke Atas


 
Permissions in this forum:
Anda tidak dapat menjawab topik